Tulisan Terbaru

Jadi Guide Dadakan (lagih!)

By 20.8.07

Tadinya udah engga kepengen bikin jurnal jalan-jalan yang ini. Bukan apa-apa, masalahnya kegiatan jalan-jalan sekali ini agak beda dengan yang sebelum-sebelumnya. Tapi berhubung udah ada yang ngebocorin, jadi jalan-jalan rahasia kali ini akhirnya tetep harus dibikin jurnalnya.

Rencana ke Singapore lagi itu sebenernya udah ada sejak beberapa bulan sebelumnya. Tapi selalu mundur ato on-off kayak saklar lampu dengan beberapa alasan yang terlalu panjang lah kalau disebutin disini satu persatu mah. Somehow, beberapa temen yang di kantor satunya lagih ujug-ujug mencetuskan ide untuk ke Singapore. Setelah nyari-nyari hari baik tanggal baik, akhirnya disepakatilah tanggal keberangkatan terus harus berangkat dari mana. Tapi berhubung jumlah orang yang berangkat masih belum pasti akhirnya ya rada-rada diluar batas kewajaran juga, engga ada acara booking tempat tinggal. Gimana mau booking tempat tinggal, sampe kurang dari 24 jam aja masih belum ada kepastian berapa orang yang mau berangkat. Keputusannya adalah: Walk-in Guest aja lah! Yang aku tau pasti, harganya akan amat sangat jauh lebih mahal ketimbang beli voucher di agent! Tapi … what to do? Salah mereka lah, tugas aku kan hanya guide mereka aja.

Hari Minggu, 29 Juli 2007

Pagi-pagi banget … aku udah siap! Satu hal yang biasa aku lakukan kalo di hari Minggu bangun siang dan santai-santai sambil ngerjain kerjaan rumah seperti nyuci, nyapu, ngepel dan beberes yang lain … tapi hari itu, bangun pagi-pagi secara jam 0730 aku harus udah berangkat nyeberang pulau. Sebenernya sih, bisa aja ikut keberangkatan yang jam 1130, tapi ntar ke pelabuhannya sendirian … males lah, males ngeluarin ongkos transport sendiri maksudnya! OGi pisan lah! Sampe di Bintan jam 8 lebih 10 gitu, dengan perut laper ke kantin yang engga jauh dari counter ticketing domestic. Abis itu, ngadem diruang internasional sambil nunggu dijemput ama Rani.

Jam 1400 WIB, akhirnya aku udah megang ferry ticket ***gratis euy … hore!!!!***, boarding pass, Immigration white card Indonesia & Singapore. Dan 15 menit kemudian, setelah diteriakin buat Immigration clearance akhirnya kita bertiga ***asli dari 5 ato 6 orang yang niatnya mau berangkat, yang confirmed cuma 3 orang!!!*** ke ruang keberangkatan. Jam 1430WIB tepat ferry berangkat ninggalin Bintan Resorts menuju Tanah Merah Ferry Terminal (TMFT) Singapore. Sepanjang perjalanan, kita ngobrol ama crew ferrynya, asik lah … sempet ditawarin F&B sama beliau-beliau tapi kita pada nolak. Ga enak hati aja, ditawarin gitu means gratis buat kita.

Jam 1630 waktu Singapore yang lebih cepet sejam dari waktu Indonesia akhirnya kita sampe di TMFT. Antrian pas diimigrasinya seperti maen ular naga panjangnya, bukan kepalang … heuheuheu … Setelah lewat dari imigrasi, kita masih harus urusan sama orang custom secara aku bawa satu kotak reused magic jar mini yang harus dikirim ke Portugal dan temen aku itu bawa 1 kotak rokok dari Indonesia, akhirnya kita kudu tunjukin itu ke orang custom sambil berdo’a semoga engga harus bayar pajak. Ya … dan Allah baik banget sama kita, do’a kita terkabul dengan tidak ada biaya apapun yang harus kita bayar di bagian custom itu.

Keluar dari bagian custom, terus? Kita bertiga liat-liatan … terus dari jauh ngeliat antrian taxi … panjang euy antriannya. Akhirnya, setelah diskusi dan ngeliat ada bus # 35 akhirnya kita mutusin pake bus itu sampe di Bedok interchange. Disana, udah ada Anna temen kita yang lagi kuliah di Singapore. Anna ini anaknya mungil deh, tapi hihihi … rela gitu diajak susah sama kita waktu itu.

Di Bedok interchange, setelah ketemu Anna akhirnya diputuskan naik taxi ke Lucky Plaza. Niatnya mau ngecek harga penginapan di salah satu apartment yang ada di Lucky Plaza Apartment. Pas tau harganya yang SGD110.00 nett tanpa sarapan, hhhhh … ko’ seharga hotel kalo lewat agent ya! Aku engga mau maksa dong, aku biarin temen-temenku itu yang memutuskan. Akhirnya, kita coba ke hotel, harganya … SGD220 ++ … mahal! Iyalah, itu kan harga walk-in guest jadi ga heran lah. So? Ke Bugis aja, kata salah satu dari kita. Ya udah, kita naek taxi lagi ke Bugis … nelusurin jalan … nemu hotel, keciiiil … harganya sama dengan harga hotel yang di daerah Orchard tadi. Lagi, aku engga mau mutusin … yang ada dipikiranku saat itu, cape dan laper dan haus! Harus cari tempat makan nih! Akhirnya sambil mikir kita jalan lagi … eh, iseng aku liat ada hostel, nah biasanya kan murah-meriah tapi bersih nih … swear ini iseng banget, aku coba ngecek siapa tau ada room available for us. Setelah napakin tangga akhirnya kita sampe di lantai 3, dan hasilnya adalah … there was 1 room available for 1 person only! Haiyah … lalu sisanya??? Ya udah, kita turun lagi dan balik ke rencana nyari tempat makan! Nyangkut di KFC Bugis, dan setelah makanan yang diorder ada didepan mata … langsung diserbu … sumpah, laper pisan! Terus haus pula … setelah semua makanan tandas, akhirnya … kita mikir, terus??? Ok, coba ke China Town.

Hotelnya??? Disana kan banyak hotel-hotel kecil tapi kita engga tau masih ada kamar yang available engga. That’s the question! Sekali lagi, Anna kita serahin buat nyari kamar dan dengan kemampuannya berbahasa Mandarin, akhirnya dapet deh kamar buat kita. Pas di telfon kita mintanya 1 room available for 3 adults, terus kata si orang hotelnya confirmed! Tapi pas kita nyampe sana, engga taunya yang buat 3 adults itu penuh! Yeeee … kumaha siiih … eh, tapi ada yang buat family dan itu suitable for 4 persons. Ya udah lah, aku juga udah ngerasa cape banget, dan sebenernya juga belum boleh secape itu berhubung dalam masa recovery tapi harus kudu wajib ke Singapore jadi ya ingetnya harus cepet-cepet istirahat kalo engga mau kena jarum infus lagih ***trauma!!!***.

Ada kegilaan lain pas lagi urus kamar. Kata si resepsionisnya, kamarnya baru available jam 10 malem waktu Singapore. Bagus. Kita liat-liatan, tapi akhirnya kita setuju daripada harus nyari hotel lain … males pisan! So, while we were waiting for the room, barang-barang kita titipin di hotel dan kita jalan-jalan ke pertokoan yang engga jauh dari hotel. Ke OG China Town, People’s Park, menikmati malam di jembatan yang ada gazebo dengan atap khas china nya … dan … inilah dia, rahasia yang seharusnya tidak terbongkar! NARSISME!!! Ketika tenaga udah tinggal dikit, tampang kucel, udah lemes, haus pula! Tapi entah siapa yang pertama kali punya ide, akhirnya moment-moment narsis itu kejadian juga. Satu hal adalah, aku amat sangat jarang untuk nyempetin difoto setiap kali aku ke Singapore. Males aja. Jadi cukup disimpen dimemori yang validasinya belum ketauan sampe kapan. Tapi sekali itu, entah virus apa yang merasuki aku, akhirnya ikutan narsis juga. Ajaib. Kemajuan!

30 menit menuju jam 10 waktu Singapore, akhirnya aku maksa untuk balik ke hotel. Sumpah udah lemes pisan, udah ngeri aja, jangan-jangan aku harus di CPR segala lagih! Balik ke hotel, ternyata kamarnya lagi disiapin dan sekali lagi kita dikasih 4 botol ukuran sedang mineral water. Urusan bayar-membayar kamar udah beres dan remote TV udah ditangan kita ***rada bingung pas nerima remote TV, maksudnya bonus ato apa ya…hehehe

Pas nyampe kamar, langsung bongkar bagasi, mandi dan siap-siap ... terus terjun bebas ke tempat tidur king size yang mepet ke dinding sambil teriak kegirangan! Sementara yang laen pada bengong ngeliatin kelakuan aku yang mungkin menurut mereka engga banget! Pas udah dapet posisi yang enak, mereka ujug-ujug bilang kalo mereka mau keluar lagi, mau jalan-jalan lagi. Aku menyerah kalah, lebih milih istirahat dan lagi ada Anna yang udah lebih paham soal jalan di Singapore. Akhirnya mereka pergi setelah mendapat petuah untuk bawain teh tarik dan prata! Setelah mereka pergi, aku hanya sesekali nonton TV dan lebih konsentrasi ke Little Booknya John Gray sampe akhirnya ketiduran bener.

Hari Senin, 30 Juli 2007 Jam 2an dini hari

Dikagetin ama suara dari pintu. Yap mereka balik dari jalan-jalan, dan setengah sadar aku nagih orderan aku, tapi apa yang terjadi? Mereka engga sampe ke Little India dan itu artinya mereka juga engga sampe ke Mustafa Centre dan itu artinya juga there were no teh tarik & prata! Fine! Lalu? Aku mendadak seger ketika mereka bilang kalo mereka hanya nyusurin jalan dari hotel sampe City Hall dan balik lagi ke hotel dengan jalan kaki!!! Sekali lagi, dari hotel di daerah China Town sampe City Hall dengan mengambil garis lurus dan balik lagi ke hotel dengan jalan kaki!!! Aku ngebayanginnya aja udah ngerasa cape, secara China Town – City Hall itu jauh pisaaan. Engga perlu bertanya lebih lanjut, aku narik selimut lagih dan tidur!

Hari yang cerah (pisan!)

Udah pada siap! Sesuai rencana, kita ke People’s park dulu buat kirim paket ke Portugal sesuai dengan permintaan Donni, sepupu yang tinggal disana. Nggg … disinilah adegan kelucuan terjadi ***maaf, disensor … tiiit … tiiiit … tiiit …*** dan setelah selesai urusan pengiriman paket itu, akhirnya kita ke daerah Beach Road. Sesuai dengan rencana, aku harus kudu wajib ke Singapore karena urusan kerjaan di kantor pusat. Setelah sampe sana, 2 orang petinggi kantor yang harus aku temui sedang tidak ada ditempat dan baru akan kembali setelah jam 2 siang. So? Ngapain dong. Mmm … akhirnya temen-temen milih buat jalan dengan ditemani oleh Anna sementara aku milih ke Punggol! Menepati janji untuk mampir ke rumahnya kalo pas kebeneran ke Singapore terus janjian juga ama Teta. Akhirnya ya ketemuan lah kita dirumahnya Tie. Horeee disediain kue buatan Tie, sampe maksi disana juga. Ngobrol macem-macem, dari hal yang biasa sampe yang (akhirnya bukan) rahasia … soal kenarsisan di tengah kerlap-kerlip lampu dan bintang dilangit Singapore ***haiyah … bahasanya*** dan diujung pertemuan ada transaksi antara Tie & Teta. Tuh pan … bener pan, that’s what friends are for!

Jam 5 kurang 10 sore, akhirnya nyampe di lantai 25 kantor, sambil megap-megap gara-gara marathon disore hari. Pas dipintu ruangan, aku nyamperin salah satu temen yang emang akrab ama aku dan nanyain keberadaan bapak boss yang mesti aku temuin. Setelah itu, aku jalan ke ruangannya, dan didepan pintu aku sempet berdiri sekian detik sebelum ngetuk pintu ruangannya ***sedikit sopan, biasanya … langsung halo-halo sambil terus duduk tanpa harus nunggu disuruh*** dan pas bapak boss itu ngeliat aku, langsung aku disuruh masuk dan dipersilahkan duduk. Secara aku juga suka rada-rada males berbasa basi, akhirnya ya kita asik aja gitu ngobrol ampe lamaaa, tuker pikiran soal kerjaan. Kalo engga inget kudu ketemu lagi ama 1 orang petinggi dikantor situ, aku akan betah ngobrol lebih lama. Akhirnya aku pamit terus sempet ke ruangan lain juga dilantai yang sama. Pas depan lift, ketemu lagi ama bapak boss lagi ngobrol sama petinggi kantor yang laennya, ya udah aku sempet ngobrol juga bentar sebelum akhirnya masuk ke lift dan turun di lantai 13. Disitu, sempet rada lama juga. Ngobrol bentar ama beberapa temen terus ama petinggi kumpeni ini juga. Abis itu, ke GF mampir ke kantor sister-company dan ketemu beberapa temen termasuk bossnya juga disana … dapet kaos gratis warna merah maroon … horeee … abis itu, keluar dan nunggu taxi yang hanya butuh waktu engga sampe 5 menit.

Pas check-in di TMFT baru nyadar, wah … my baseball cap kemana ya??? Hiks … secara itu udah engga produksi lagi, terus aku dapetnya juga maksa! Setelah dibantuin sama temen yang di kantor TMFT akhirnya ketemulah, ternyata itu cap ketinggalan di kantor sister-company dan baru akan dikirim besokannya. Ya sudah lah, yang penting ketemu. Engga lama, temen-temen pada dateng dan ngumpul lah kita. Setelah check-in aku milih langsung ke ruang keberangkatan sementara mereka milih ke coffee shop yang ada disitu. Pas dapet tempat yang nyaman buat duduk dan istirahat, baru berasa … cape ih … Jam 7.45 malem waktu Singapore akhirnya aku dan temen-temen boarding, masuk ke ferry dan duduk dibarisan paling belakang. Itu tempat paling nyaman untuk mengimbangi kalau-kalau gelombang laut rada-rada kurang bersahabat. Jam 8 malem teng, ferry berangkat dari TMFT menuju Bintan.

Jam 8 malem lebih dikit waktu Indonesia kita nyampe di Bintan dan ngantri turun dari ferry terus ngantri lagi di Imigrasinya. Jam 8.30-an gitu, ka’ Ciciu jemput aku dan temen-temen buat dibawa ke housing. Malem itu aku nginep dihousingnya bu Een. Bobo bareng Anindya dan Kakak … selesai mandi, makan, istirahat … hhhh … berasa banget kaki pada sakit, cape!

Mestinya emang engga boleh sampe seperti itu, untung aja engga collaps mengingat masih dalam masa penyembuhan! Tapi, itu kan juga terpaksa! Sekali lagi, terpaksa!

Tulisan dengan kategori sama:

7 komentar

  1. jln jln ajeh sampe gempor

    BalasHapus
  2. Jika jalan2 ke Jakarta lagi, daku siap menjadi guidenya mbak Meity.. hehehe

    BalasHapus
  3. asik nih jalan2 terosss... mau dunk ikutan :D

    BalasHapus
  4. oh iya..jangan lupa vote hasil jepretan 17-an gue di blogfam hahhahaha *mencari dukungan
    hemm sekalian.. karya entry nya pritha juga :P

    BalasHapus
  5. idem iko, kl mau jln2 di malang aku siap jd driver..eh, guide-nya :D

    BalasHapus
  6. wah tanggalnya pas sama saat saya juga lagi di singapore....

    BalasHapus