Tulisan Terbaru

Catatan Liburan Yang Tertunda

By 17.11.12 , ,



Janji share tentang jalan-jalan kemaren sempat tertunda oleh beberapa hal, termasuk aku yang tiba-tiba harus dilarikan ke RS dan sempat ditangani tim medis RSPP selama beberapa jam di UGD. Dan mumpung inget dan ada waktu ... nah ini share jalan-jalan kemarin.
---
Setelah urusan packing selesai, cek ulang semua yang harus ada:

  • Passport >>>  checked
  • e-ticket pesawat >>> checked
  • Reservasi akomodasi di Singapore >>> checked
  • Bukti reservasi ferry ticket Singapore – Bintan Resorts – Singapore >>> checked
  • Bukti reservasi akomodasi di Bintan Lodge – Bintan Resorts >>> checked
  • Photocopy KTP, passport dan kartu NPWP >>> checked
  • Nuker uang ke SGD >>> checked
  • Urus nomor XL yang akan dipake selama perjalanan >>> checked
  • Ingetin Deasy yang akan liburan bareng aku kali ini untuk urusan dokumen-dokumen itu >>> checked

Beres semua. Ngecek jam di GTab, udah jam 00:00 WIB ... tapi ngga bisa tidur! Uuurrrggghhh ... Akhirnya, sambil nunggu ngantuknya datang ... bikin catatan beberapa hal yang harus dilakukan selama jalan-jalan ini.
---
Entah jam berapa, tapi yang pasti masih pagi sih ... udah bangun. Buru-buru mandi, beres-beres. Dan, siap berangkat! Sempat cek whatsapp, ada message dari Abang & Juli, sempat whatsapp-an juga sama Deasy. Jam 10 pagi, ninggalin kostan sambil berharap ketemu taksi yang lewat depan jalan kost-an. Yak! Dapet! Baik lagi pak supirnya.

Jam 10.20WIB udah sampe Stasiun Gambir. Pak supir sengaja parkir taksinya persis di samping bis yang siap berangkat. Setelah bayar argo taksi sekitar Rp. 15.000,- + parkir Rp. 2.000,-, aku buru-buru pindah dari taksi ke bis Damri Airport. Jam 10.30WIB, bis yang aku tumpangin bergerak. Perjalanan ke airport lancar, biaya bis Damri ke airport Rp. 20.000,-/orang. Nyaman dan ngga ribet.

Sepanjang perjalanan menuju airport, komunikasi dengan Deasy ngga putus. Sempat ribet karena Deasy ujug-ujug bikin riweuh. Karena aku belum sampe terminal yang di tuju, akhirnya ... “udah, tunggu di situ, bentar lagi nyampe nih!”

Begitu ngeliat aku turun dari bis Damri, Deasy nyengir! Iiiih ... paniknya dia, katanya ngga nemu pintu yang ada logo Lion Air. Padahal, itu logo segede gaban di depan pintu masuk terminal keberangkatan 1B. *tepok jidat* ... Naik Lion dengan harga tiket pp Rp. 800.000,-/orang sebetulnya masih terbilang agak mahal, karena seharusnya aku dan Deasy bisa dapet di harga Rp. 600.000,- untuk keberangkatan jam 15.10WIB.
---
Jam setengah dua belas udah ada di Soetta Terminal 1, sempat jalaaaaan jauh nyari mushola tapi ketemunya toilet! Ya udah, ke toilet dulu deh abis itu baru makan siang lalu check-in sambil nyari mushola. Sempat ketemu temen yang udah 5 tahun ngga ketemu! Manto, temen kerja sekaligus berantem kalau lagi sibuk tingkat dewa! Sempat ngobrol sebentar dan foto bareng, buat bukti otentik ke temen-temen di Batam katanya *nyengir*

Makan siang di kafetaria dengan menu nasi putih, telur dadar dan tempe orek plus minumnya teh manis panas biayanya Rp. 30.000,- ... mmm ... mahal sih, kalau dibandingin sama warteg deket kost-an atau kantin di kantor mah!

Selesai makan, kita buru-buru antri untuk masuk ke area check-in.

~~~ yang punya blog~~~

Biar ngga bosen dan capek bacanya, aku potong-potong deh ceritanya.

Tulisan dengan kategori sama:

2 komentar

  1. @Ragil: Iya, gara2 muntah2 di kantor dari jam 3 sore ngga berenti-berenti sampe lemes. Akhirnya dilarikan ke RS, soalnya katanya udah pucet banget mukanya (p)

    BalasHapus