Tulisan Terbaru

Ramadan Tahun Ini

By 27.5.20 , ,



Beberapa jam menjelang Ramadan tahun ini tiba, karena ngga bisa pulang ke rumah orangtua karena pandemi COVID-19, tiba-tiba aja terpikir untuk punya daily note. Ngga mesti panjang, tapi intinya cukup mencatat hal-hal yang patut disyukuri sepanjang hari itu, setiap hari.

Lalu, keinginan ini aku share ke temen. Gayung bersambut. Niatnya, malam takbiran kami akan ketemu, lalu akan kami share sambil menikmati malam takbiran yang pasti tidak akan biasa. Walau tetap berharap gema takbir tetap akan terdengar dari Masjid terdekat.

Hari pertama, dan kedua lancar. Hari ketiga, baru beberapa kata, terus merenung... diem aja. Akhirnya aplikasi di smartphone ditutup tanpa ada penambahan kata atau kalimat apapun. Hari-hari berikutnya, cuma dirasa, dinikmati, tapi sulit banget untuk ditulis. 

Sambil sesekali mantau situasi yang ada. Keluar rumah hanya kalau bener-bener perlu banget, lengkap dengan masker, hand sanitizer, tisu basah antibakteri, sarung tangan plastik. Pulang ke rumah buru-buru mandi dan pake baju bersih. Selebihnya, bener-bener di kamar kost aja. 

Malam takbiran, akhirnya memutuskan untuk dinikmati di kamar kost aja, sendirian. Mengingat-ingat, selama bulan Ramadan ini seperti apa. Menghitung nikmat dan berkah Ramadan. Ditengah pandemi, banyak banget ternyata nikmat dan berkah Ramadan yang aku rasain. Kalau dibuat daftar, akan panjang, tapi diantaranya adalah
  • aku ngga harus kecapean terjebak kemacetan lalu lintas seperti tahun-tahun sebelumnya, selain karena sedang berlaku #WFH (Work From Home), tempat tinggal sekarang relatif deket sama tempat kerja.
  • ngga harus ribet nyocokin jadwal buat bukber. Bukannya anti sosial, tapi bukber itu potensi kena macetnya tinggi dan bisa 2x kena macet. Ketika berangkat ke lokasi bukber dan pulangnya. Dan... menyelamatkan dompet!
  • ngga kegoda sama diskon-diskon yang biasa digelar di area-area bukber!
Sisanya, lebih ke sisi spiritual sih. Banyak lah!

Baju baru buat lebaran aka baju dulag gimana? Mmm... aku bukan tipe yang setiap lebaran harus wajib kudu punya baju dulag... yang penting bersih dan sesuai aja, udah cukup. Pernah juga jait baju seragaman sama adik-adik...sekeluarga, sampe ke keponakan. Tapi ujungnya, ngga ada foto lebaran yang pake baju seragaman itu. Jadi ya udah... setelahnya, kalau lebaran balik ke kebiasaan awal, yaitu yang penting bajunya bersih, wangi dan modelnya sesuai ajah! Alias... apa yang ada di lemari baju, pake!

Selebihnya, lepas Maghrib, lepas berbuka puasa dihari terakhir Ramadan tahun ini, menikmati Takbir Malam dari kamar... Rasanya gimana? Rasanyaaaaaa.... ya gitu aja. Ngga ada masak-masak menu lebaran seperti biasa, ngga sibuk-sibuk beres-beres sampe kecapean, ngga ada rutinitas menjelang lebaran. Semua seperti hari-hari biasa. Hanya bedanya, ada Takbir yang terus-terusan dilantunkan dari Masjid terdekat.

Itung-itung latihan mental lebaran di negara orang, jauh dari tanah air.

~~~yang punya blog~~~

Untuk yang sama-sama ngga bisa lebaran sama keluarga, jangan sedih ya... menahan diri untuk ngga kumpul bareng orang-orang yang kita sayang itu untuk kebaikan bersama juga. Ini sabagai salah satu upaya kita untuk memutus rantai penyebaran. Disyukuri aja.

Tulisan dengan kategori sama:

0 komentar